Kamis, 20 Desember 2018

Piasan Raya: Lagu Kontemporer Aceh dengan 7 Bahasa Daerah di Provinsi NAD

Indonesia merupakan negara yang kaya budaya dan adat istiadat. Ada lebih dari seribu suku bangsa di Indonesia dan hampir 800 jenis bahasa yang digunakan di Indonesia. Apabila dibagi ke dalam 34 provinsi, rata-rata pada setiap provinsi ada 20-an bahasa. Namun biasanya kita hanya tahu beberapa bahasa saja di setiap provinsi, seperti provinsi Jawa Barat yang bahasa daerahnya adalah Bahasa Sunda, provinsi DKI Jakarta yang berbicara Bahasa Betawi dan provinsi Sumatera Barat yang berbicara Bahasa Padang.

Ada sebuah lagu yang mengintegrasikan keberagaman bahasa dalam satu daerah tersebut yang membuat saya tertarik untuk mengulasnya. Lagu yang berasal dari provinsi Nanggroe Aceh Darussalam ini berjudul ‘Piasan Raya’. Dalam bahasa Aceh, piasan berarti perhiasan atau pameran. Jadi lagu tersebut bercerita mengenai pameran yang besar. Di produseri oleh Ilman Macbee yang berdomisili di Jakarta, lagu ini memiliki keunikan yang di lahirkan dari keberagaman bahasa yang ada di Aceh. Ada pun bahasa yang digunakan dalam lirik yaitu Bahasa Aceh, Aceh rayeuk, Aneuk Jamee, Melayu Tamiang, Gayo, Kleut Raya, Alas Aceh Tenggara. Lagu ini di isi oleh Musisi HipHop terbaik Aceh yaitu RamsD, Rizkal, Putra Lil Abee, Jeri Taufik Lizam, Andre Mandor, Inisial, DJ Redstar, Ilman Macbee, Dan Yudi Him.


Saya sendiri tidak paham keseluruhan liriknya, namun ada beberapa hal yang dapat saya tangkap seperti menjaga seni & budaya, menghormati para pahlawan dan orang tua, serta bergotong royong untuk negeri. Dengan mendengarkan lagu ini saya menjadi lebih sadar akan kayanya budaya bangsa ini dan merasa bertanggung jawab untuk melestarikannya sebagai generasi muda.

Yuk simak lirik lagu Piasan Raya ini:
- RamsD (Rap Aceh)
piasan metuah nanggroe aceh beujaya
politik pemerintah rakyat beuseujahtra
gadoh adat habeh harta hana meuhoka
pengorbanan aceh keumandum bangsa
lampoh beuluah asoe beumangat
gasin ngoen kaya hana soe peuingat
budaya han suah peugadoh isyarat
nanggroe loen bela bangsa ithe lee umat

- Rizkal (Rap Aceh)
adat bak poe teumeureuhom, hukom bak syiah kuala
nyoe peugah beu lagee but, nyoe pubut beu lagee na
teupat niet ngon kasat, darat ngon laot tuhan peulara
meu udep ngen syariat, ta seurah droe bak Rabbana
meutueka thon meubalek ujeun meutueka jameuen meula'en cara
filosofi udep teukumpoi lam hadih madja
jak ta duek beusaree peuteupat banja bansa ta jaga
watee aneuk muda bangun nanggroe jinoe troeh teuka

- Jeri Taufik Lizam (Rap Aceh Barat Selatan)
babedo bahaso, namun bukan urang jauah
anak barat selatan datang nian buok tubuah
dalom hangek ngen taduah pahik darah juo paluah
ambo bukak carito dari taluak ka malabuah
alah biaso di sabuit si kaum jamee
bahaso tanah minang tapi kami darah aceh
ingek jo yang di ateh jalan ken limo waktu
bedo kisah ngen adet namun aceh junjuang satu

- Andre Mandor (Rap Aceh Tamiang)
tamiang melayu namun harum cadek kan layu
sajak dari petuahku cadek akan buntu
dari lirik ene aku bise mengadu
seni dari adat di limpahkan ke lagu
jangan sampe lupe akan terjadi nya celake
amanah jangan teputa bagie aje
siape yang peduli insya allah ke selamatke
menye engkau cakap ke kami berharap yang kami indake


- Inisial (Rap Gayo Aceh Tengah)
tanoh gayo tanoh berlimpa reta orom budaya
segelas kupi asli gayo ku osah cube rasa
berkarya wan seni moderen orom tradisional
uwetlah jiwe mude karna inilah saate
saman didong dan delelen silenne
lestarinen budaya enti lupe ken sejarah
kuseloken kerawang kate enti lupe ke arah
sara harapanku aceh tetap bersatu

- Ilman Macbee (Rap Tana Kluet)
dari selatan aku,betoh kluet raya
meugeuloman tangan jago adat no bersama
nak peduli dapah pe ko junjong ingat budayo
ulang bere bene,di pangan maso
oyak cuma tandok nyade lale di warung kopi
generasi mudo meukaryo perjuang ko tradisi
RAC nyaburko harapan
kito pasti mangan ko keuno yang goh tu suan

- Yudi Aim (Rap Aceh Tenggara)
norma sosial wahai pemuda
membangun bersama kita adat mulia
sadegake pasti punya cirik khas
rasa cita khas aceh yang kaya akan budaya
dape bumi de pijak de ade langit di jinjing
gagah perkasa kenakan topi teuku umar
sikap lemah lembut bahai cut nyak dhien
hana berbeda lagee aneuk lam rahim

- Putra Lil Abee (Chorus/Hook)
piasan raya ta peukhong adat
ta pulang tungkat bak aneuk muda
oeh matee aneuk ka meupat jeurat
oeh gadeh adat han pat ta mitaa
oeh matee aneuk ka meupat meupat jeurat
oeh gadeh adat han pat ta mitaa

di langet bintang di bumoe pade
buleun ateuh glee meu blebleh cahya
ulon duek ngen dong ie mata djie lee
teu ingat sabee seuni budaya


Proses pengerjaan lagu ini selama 3 tahun dari 2013 sampai 2016. Membuat lagu serta video “PIASAN RAYA” untuk disajikan kepada pendengar khusunya di Aceh. Mengusung genre HipHop, musik yang di kemas secara modern ini di bumbuhi nuansa etnik Aceh. Video klip dari lagu ini sendiri merupakan hasil dari kolaborasi 3 Production House yaitu PLIX-U film, HOLLABACK Film, dan Karma Visual. Di dalam video juga turut diisi oleh Nanggroe Break Cypherz dan juga DJ Redstar. Pesan yang disampaikan didalam lagu ini yaitu regenerasi warisan budaya, dan semangat persatuan, meskipun terdapat perbedaan bahasa, budaya, dan adat istiadat namun Aceh tetap bersatu.

Credit:
Audio: Lyric oleh : RAMS D dan RIZKAL (Bahasa Aceh) JERI (Bahasa Aneuk Jamee) Andre Mandor (Bahasa Melayu Tamiang) Inisial (Bahasa Gayo) Ilman Macbee (Bahasa Kluet Raya) Yudi Him (Bahasa Alas)
Singer by: Putra Lil Abe e
Scratch by: Redstar (DJ)
Music produced by: Macbee
Visual: Directed & Edited by: Jeri Taufik Lizam (PlixU_Films)
Filmed by: Chris Celo (Hollaback Films)
Aerial by: Jeyhan Satria (Karma Visual)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar